Film

Film Pentingnya Pencahayaan di The Illusionist 2006 dan Marie Antoinette 2006

Rembrandt mengatakan “semua adalah cahaya.” Jika referensi kami adalah alam semesta terlihat, saya pikir dia benar. Dalam film, emosi bahkan tergantung pada cara sebuah film dinyalakan. Itu sebabnya saya pikir DP (direktur fotografi) adalah suatu bagian penting dari nonton film bioskop 21 online film, mungkin sama pentingnya dengan Direktur dirinya sendiri.

Dua baru-baru ini dan salah satu film-film lama membawa pulang titik yang sangat tegas – The Illusionist (2006), Marie Antoinette (2006), dan The Man Who Apakah tidak Ada (2001).

Gelap, diredam dan berdebu lampu hijau-coklat-sepia The Illusionist adalah pilihan yang sempurna untuk film ini. berkedip-kedip itu, out-of-fokus pada skema lampu tepi mengatakan kepada Anda pada satu tampilan bahwa ini adalah “tua” film dan kami sedang menonton sesuatu yang terjadi “di masa lalu.” Seluruh film ditembak di warna menguning kertas. Saya terutama menyukai cantik memudar keluar hijau kusam dan cokelat terbakar-gandum. Itu iluminasi cahaya era obor dan gas pra-listrik yang cocok cerita dengan sangat baik. Lampu itu sendiri adalah karakter dalam dan dari dirinya sendiri dalam misteri Edward Norton dengan akhir berkelok-kelok yang menyerupai The Usual Suspects (1995).

Marie Antoinette, di sisi lain, telah menggunakan pencahayaan dengan warna-warna cerah jelas bahwa menolak “cerita yang terjadi di masa lalu” kategorisasi. Tidak ada yang memudar dalam film ini. Tidak ada yang gelap atau diredam. Kecemerlangan merah, hitam, kuning, biru, violet dan terutama pink mengepul memiliki efek keajaiban mengangkut kami, pemirsa, kembali ke Versailles dari akhir abad ke-18. Berkat pencahayaan seperti, kami tidak lebih dihapus dari pengaturan (seperti di Illusionist) tetapi bagian dari itu. Mengapa? Karena pencahayaan berteriak “hari ini dan sekarang,” tidak “lama lama.” Film ini membuat mesin waktu dari cahaya.

Hitam dan putih pencahayaan telah lama menjadi batu ujian yang paling film noir buah, bahkan (anehnya) ketika mereka ditembak dalam warna penuh, seperti kebanyakan film Perancis noir klasik.

Namun, saya punya satu film dalam pikiran yang merupakan semacam “standar emas” dalam pikiran saya untuk B & pencahayaan W – luar biasa dan tak terlupakan The Man Who Apakah tidak Ada (2001) oleh Coen Brothers.

Dalam beberapa adegan pencahayaan yang begitu tajam, begitu indah, begitu mendebarkan tanpa kompromi yang Anda lupa cerita dan keinginan untuk menikmati setiap frame untuk nilai estetika, hanya untuk merayakan bahasa baru yang indah yang hanya dua warna utama, tanpa abu-abu di antara, mengukir ruang dan waktu.

Pria yang Bukankah Ada mewakili minimum absolut di pencahayaan luar yang alam semesta terlihat ujungnya. Tapi mungkin itu juga di mana semuanya dimulai. Mungkin belaka hitam dan putih, tanpa abu-abu, bertindak sebagai penjaga gerbang biner ke bagian alam semesta terlihat yang jatuh dalam spektrum frekuensi kami. Urgensi itu sebabnya B & W menciptakan seperti do-or-die dan respon emosional pada bagian dari semua film noir penggemar?